Kamis

MAKALAH EJAAN BAHASA INDONESIA PENULISAN KATA DAN UNSUR SERAPAN

-->
MAKALAH
EJAAN BAHASA INDONESIA
PENULISAN KATA DAN UNSUR SERAPAN



Disusun oleh :
SOENOKO, S.Kom



BAB I 
PENDAHULUAN

1.1 Latar  Belakang Masalah
Dalam dunia pendidikan, terutama di bidang sastra Indonesia, sering dijumpai hal-hal yang berkenaan dengan aturan dalam penulisan kata serta penggunaanya dan unsur kata serapan yang pada awalnya berasal dari bahasa asing.

Oleh karena itu, kita selaku pelajar atau mahasiswa dituntut untuk mengetahui dan mendalami hal-hal yang sudah disebutkan di atas, tentu dalam hal ini sangat diperlukan suatu pedoman dan panduan untuk memahami serta memperdalam pengetahuan khusunya di materi pembelajaran aturan penulisan suatu kata yang sesuai dengan EYD.

Kita dapat melihat suatu keadaan yang telah merebak dalam dunia pendidikan sekarang ini, aturan yang telah ditetapkan Pemerintah lewat EYD sudah dipandang sebelah mata.
Dari hal tersebut di atas, penulis berkeinginan menyusun makalah yang berjudul " PENULISAN KATA DAN PENULISAN UNSUR SERAPAN ".

1.2 Identifikasi Masalah
Sesuai dengan pemilihan judul di atas, yang menjadi identifikasi masalah adalah sebagai berikut : 
  1. Aturan penulisan kata yang mencakup hal-hal berikut :
    a. Kata Dasar
    b. Kata Turunan
    c. Kata Ulang
    d. Kata Ganti
    e. Gabungan Kata
    f. Singkatan dan Akronim
    g. Kata Depan
    h. Angka dan Lambang Bilangan
    i. Partikel
    j. Kata Si dan Sang

1.3 Pembatasan Masalah
Untuk memfokuskan masalah dalam pembahasan makalah ini, penulis membatasi hanya pada Aturan dan Penulisan Kata dan Unsur Serapan.

1.4 Perumusan Masalah
Setelah membatasi masalah dalam pembahasan ini, penulis merumuskan masalah sebagai berikut : " Bagaimana Aturan Dalam Penulisan Kata dan Unsur Serapan ?

1.5 Tujuan dan Manfaat Makalah
  1. Untuk mengetahui cara penulisan kata dan unsur serapan yang baik.
  2. Untuk menambah wawasan penulis khususnya, serta pihak lain yang berminat dalam masalah ini.
  3. Untuk Mmeberikan masukan bagi kalangan pelajar pada khususnya, dan masyarakat umum dalam hal aturan penulisan kata dan unsur serapan yang benar susuai EYD.







BAB II
PEMBAHASAN

I. PENULISAN KATA

2.1. Kata Dasar
Kata yang barupa kata dasar ditulis sebagai satu kesatuan misalnya :
  1. Kantor pajak penuh sesak
  2. Buku itu sangat tebal
  3. Perempuan itu sangat cantik

2.2 Kata Turunan
  1. Imbuhan (awalan, sisipan, akhiran) ditulis serangkai dengan kata dasarnya misalnya :
bergeletar, dikelola, penetapan, menengok, mempermainkan.
  1. Jika bentuk dasar berupa gabungan kata, awalan atau akhiran ditulis serangkai dengan kata yang langsung mengikuti atau mendahuluinya . ''(lihat uga keterangan tentang tanda hubung, Bab V, Pasal E, Ayat 5.)
    misalnya :
    • bertepuk tangan, garis bawahi, menganak sungai, sebarluaskan.
  2. Jika bentuk dasa yang berupa gabungan kata mendapat awalan dan akhiran sekaligus, unsur gabungan kata itu ditulis serangkai. (lihat juga keterangan tentang tanda hubung, Bab V, Pasal E, Ayat 5.)
misalnya:
    •  menggarisbawahi, menyebarluaskan, dilipatgandakan, penghancur-leburan.
  1. Jika salah satu unsur gabungan kata hanya dipakai dalam kombinasi, gabungan kata itu ditulis serangkai.
misalnya :
    •  adipati, aerodinamika, antarkota, anumerta, audiogram, awahama, bikarbonat, biokimia, caturtunggal, dasawarsa, dekameter, demokralisasi, dwiwarna, ekawarna, ekstrakurikuler, elektroteknik, infrasturuktur, inkonvensional, introspekisi, kolonialisme, kosponsor, mahasiswa, mancanegara, multilateral, narapidana, nonkolaborasi, pancasila, panteisme, paripurna, poligami, pramuniaga, prasangka, purnawirawan, reinkarnasi, saptakrida, semiprofesional, subseksi, swadaya, telepon, transmigrasi, tritunggal, ultramodern.

Catatan
:
  1. Jika bentuk terikat diikuti oleh kata yang huruf awalnya adalh huruf kapital, di antara kedua unsur itu dituliskan tanda hubung (-).
    Misalnya :
    •   non-Indonesia, pan-Afrikanisme
  2. Jika kata maha sebagai unsur gabungan diikuti oleh kata esa dan kata yang bukan kata dasar, gabungan itu ditulis terpisah.
Misalnya :
    •   Mudah-mudahan Tuhan Yang Maha Esa melindungi kita.
2.3 Kata Ulang
Bentuk ulang ditulis secara lengkap dengan menggunakan tanda hubung.
Misalnya :
  • buku-buku,kuda-kuda, mata-mata, hati-hati, undang-undang, biri-biri, kupu-kupu, kura-kura, laba-laba, sia-sia, gerak-gerik, huru-hara, lauk-pauk, mondar-mandir, ramah-tamah, sayur-mayur, centang-perenang, porak-poranda, tunggang-langgang, berjalan-jalan, dibesar-besarkan, menulis-nulis, hulubalang-hulubalang.

2.4. Gabungan Kata
Gabungan kata yang lazim disebut kata majemuk, termasuk istilah khusus, unsur-unsurnya ditulis terpisah.
Misalnya :
  • duta besar, kambing hitam, kereta api cepat luar biasa, mata pelajaran, meja tulis, model linear, orang tua, persegi panjang, simpang empat.
Gabungan kata, termasuk istilah khusus, yang mungkin menimbulkan kesalahan pengertian dapat ditulis dengan tanda hubung untuk menegaskan pertalian unsur yang bersangkutan.
Misalnya :
Misalnya :
  • alat pandang-dengar, anak-istri saya, buku sejarah -baru, mesin-hitung tangan, ibu-bapak kami.
Gabungan kata berikut ditulis serangkai :
  • acapkali, adakalanya, akhirulkalam, alhamdulillah, astagfirullah, bagaimana, barangkali,bilamana, bismillah, belasungkawa, bumiputra, daripada, darmabakti, darmasiswa, darmawisata, dukacita, halalbilhalal, hulubalang, kacamata, kasatmata, kepada, keratabasa, kilometer, manakala, manasuka, mangkubumi, matahari, olahraga, padaha, paramasastra, pribahasa, puspawarna, radioaktif, saptamarga, saripati,sebagaimana, sediakala, segitiga, sekalipun, selaturahmi, sukacita, sukarela,sukaria,wasalam,

2.5. Kata Ganti ku, kau, mu, dan nya
Kata ganti ku dan kau ditulis serangkai dengan kata yang mengikutinya : ku, mu, dan nya ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya.
Misalnya :
  •  Apa yang kumilki boleh kauambil.
  •  Bukuku, bukumu,dan bukunya tersimpan di perpustakaan.

2.6 Kata depan di, ke,dan dari
Kata depan di, ke,dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya kecuali di dalam gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata seperti kepada dan daripada.
Misalnya :
  •  Kain itu terletak di dalam lemari
  •  Bermalam sajalah di sini
  •  Di mana Siti sekarang?
  •  Mereka ada di rumah
  •  Ia ikut terjun ke tengah kancah perjuangan
  •  Ke mana  saja ia selama ini?
  •  Kita perlu berpikir sepuluh tahun ke depan
  •  Saya pergi ke sana-sini mencarinya.

Catatan :
Kata-kata yang dicetak miring dibawah ini ditulis serangkai.
  •  Si Amin lebih tua daripada si Ahamad
  •  Kami percaya sepenuhnya kepadanya
  •  Kesampingkan saja persoalan yang tidak penting itu
  •  Ia masuk,  lalu ke luar lagi
  •  Surat perintah itu dikeluarkan di Jakarta pada tanggal 11 Maret 1966
  •  Kemarikan buku itu 
  •  Semua orang terkemuka di d esa itu hasir dalam kenduri itu

2.7 Kata si dan sang
Kata si dan sang ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya.
Misalnya :
  •  Harimau itu marah sekali pada sang kancil
  •  Surat itu dikirimkan kembali kepada si pengirim


2.8 Partikel
Partikel-leh, -keh, dan -tah serangkai dengan kata yang mendahuluinya
Misalnya :
  •  Bacalah buku itu baik-baik
  •  Jakarta adalah ibukota Republik Indonesia
  •  Siapakah gerangan dia?
  •  Apakah gunanya besedih hati?
Partikel pun ditulis terpisah  dari kata yang mendahuluinya.
Misalnya :
  •  Apa pun yang dimakannya, ia tetap kurus
  •  Hendak pulang pun sudah tak ada kendaraan
  •  Jangankan dua kali, satu kali pun engkau belum pernah datang ke rumahku
  •  Jika ayah pergi, asik pun ingin pergi

Catatan :
Kelompok yang lazim dianggap padu, misalnya adapun, andaipun, ataupun,bagaimanapun, biarpun, kalupun, kendatipun, maupun, meskipun, sekalipun, sungguhpun,walaupun ditulis serangkai.
Misalnya :
  •  Adapun sebab-sebabnya belum diketahui.
  •  Bagaimana pun juga  akan dicobanya menyelesaikan tugas itu
  •  Baik para mahasiswa maupun mahasiswi ikut berdemonstrasi
Partikel per yang berarti 'mulai' dan 'tiap' ditulis terpisah dari bagian kalimat yang mendahului atau mengikutinya.
Misalnya :
  •  Pegawai negeri mendapat kenaikan gaji per 1 April
  •  Mereka masuk ke dalam ruangan satu per satu

2.9 Singakatan dan Akronim
Singkatan ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau lebih
  1. Singkatan nama orang, nama gelar, sapaan, jabatan atau pangkat diikuti dengan tanda titik.
Misalnya :
    •   A.S. Kramawijaya
    •   Muh. Yamin
    •   Sukanto  S. A.
    •   MBA : master of business administration
    •   S.E    : sarjana ekonomi
    •   S.Sos: sarjana sosial
  1. Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan,badan atau organisasi,serta nama documen  resmi yang terdiri atas huruf awal kata ditulus dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik.
    Misalnya :
    •   DPR   : Dewan Perwakilan Rakyat
    •   GBHN: Garis-garis Besar Haluan Negara
  2. Singkatan umum  yang terdiri atas tiga huruf atau lebih di ikuti satu tanda titik.
    Misalnya :
    •   dll     : dan lain-lain
    •   sda   : sama dengan atas
    •   Yth   : Yang terhormat
Tetapi :
    •   a.n   : atas nama
    •   d.a   : dengan alamat
  1. Lambang kimia, singkatan suatu ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang tidak di ikuti tanda titik.
Misalnya :
    •   Cu               : kuprun
    •   kVA            : kilovolt-ampere
    •   Rp.5000,00 : lima ribu rupiah
Akronim ialah singkatan yang berupa gabungan huruf awal, gabungan suku kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata yang diperlakukan sebagai kata.
  1. Akronim nama diri yang berupa gabungan huruf awal dari d erer kata ditulis seluruhnya dengan huruf kapital.
Misalnya :
    •   ABRI     : Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia
    •   SIM       : Surat Izin Mengemudi.
  1. Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal huruf kapital.
    Misalnya :
    •   Akabri          Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia
    •   Iwapi            Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia
  2. Akronim yang bukan nama diri yang berupa gabungan huruf , suku  kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata seluruhnya ditulis dengan huruf kecil.
    Misalnya :
    •   radar    radio detecting and ranging
    •   rudal    peluru kendali

Catatan :
Jika dianggap perlu membentuk akronim, hendaknya diperhatikan syarat-sayarat berikut. (1) Jumlah suku kata akronim jangan melebihi jumlah suku kata yang lazim pada kata Indonesia. (2) Akrom debentuk dengan mengindahkan keserasian kombinasi vokal dan konsonan yang sesuai dengan pola kata  Indonesia yang lazim.

2.10 Angka dan Lambang Bilangan
Angka dipakai untuk menyatakan lambang bialangan atau nomor. di dalam tulisan lazim digunakan angka Arab atau angka Romawi.
  •  Angka Arab            0,1,2,3,4,5,6,7,8,9
  •  Angak Romawi       I, II, III, IV, V,VI, VII, VII, IX, X, L(50), C(100), D(500), M(1000), V(5000),
Pemakaian diatur lebih lanjut dalam pasal-pasal yang berikut ini,
Angka digunakan untuk menyatakan (i) ukuran panjang, berat, luas, dan isi, (ii) satuan waktu, (iii) nilai uang, dan (iv) kuantitas.
Misalnya :
  1.  0,5 sentimetet
  2.  5 kelogram
  3.  10 liter
  4.  Rp 5.000,00
  5.  US$3.50*
  6.  $5.10*
  7. Y100
  8. 2000 Rupiah
  9. 1 jam  20 menit
  10. pukul 15.00
  11. 17 Agustus 1945
  12. 50 dolar Amerika
  13. 10 paun Inggris
  14. 100 Yen
  15. 10 persen
  16. 27 orang
* Tanda titik di sini merupakan tanda desimal
Angak lazim dipakai untuk melambangkan nomor jalan, rumah, apartemen, atau kamar pada  alamat.
Misalnya :
  1.  Jalan Merdeka  I No.17
  2.  Holtel Indonesia, Kamar 169
Angka digunakan juga untuk menomorii bagian karangan dan ayat kitab suci.

Misalnya :
  •  Bab X, Pasal 5, halaman 252
  •  Surah Yasin : 9
Penulisan lambang bilangan yang dengan huruf dilakukan sebagai berikut :
a. Bilangan utuh
    Misalnya :
  •      dua puluh dua                      
  •      dua ratus dua puluh dua      
b. bilangan pecahan
    Misalnya :
  •    setengah (1/2)
  •    satu persen (1 %)
Penulisan lambang bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara berikut :
Misalnya :
Paku Buwono X ; pada awal abad XX, lihat Bab II; Pasal 5; dalam Bab ke-2 itu; di tingkat kedua gedung itu.
Penulisan lambang bilangan yang mendapat akhiran -an mengikuti cara yang berikut. ( Lihat juga keterangan tentang tanda hubung, Bab V, Pasal E, Ayat 5.)
Misalnya :
  •   Tahun 50-an
  •   Uang 5000-an
Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis dengan huruf kecuali jika beberapa lambang bilangan dipakai secara berurutan, seperti salam perincian dan pemaparan.
Misalnya :
  •  Amir menonton drama itu sampai tiga kali
  •  Ayah memesan tiga ratus ekor ayam.
  •  Di antara 72 anggota yang hadir, 52 orang setuu, 15 orang tidak setuju, dan 5 orang memberikan suara blangko
Lambang bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Jika perlu, susunan kalimat diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan dengan satu a tau dua kata tidak terdapat pada awal kalimat.
Misalnya :
  •  Lima belas orang tewas dalam kecelakaan itu.
  •  Pak Darmo mengundang 250 orang tamu
Bukan :
  •  15 orang tewas dalam kecelakaan itu.
  •  Dua ratus lima puluh orang tamu di undang Pak Darmo
Angaka yang menunjukan bilangan utuh yang besar dapat dieja sebagian supaya lebih mudah dibaca.
Misalnya :
  • - Perusahaan itu baru saa mendapat pinjaman 250 juta rupiah
Bilangan tidak perlu ditulis dengan angka dan huruf sekligus dalam teks kecuali di dalam dokumen resmi seperti akta dan kuitansi.
Misalnya :
  •  Kantor kami mempunyai dua puluh orang pegawai.
Bukan :
  •  Kantor kami mempunyai 20 ( dua puluh) orang pegawai
Jika bilangan dilambangkan dengan angka dan huruf, penulisannya harus tepat.
Misalnya :
  •  Saya lampirkan tanda terima uang sebesar Rp 55.500,00 ( lima puluh lima ribu lima ratus rupiah)
  •  Saya lampirkan tanda terima uang sebesar 55.500,00 (lima puluh lima ribu lima ratus) rupiah


II. PENULISAN UNSUR SERAPAN
Dalam perkembangannya, bahasa Indonesia menyerap unsur dari pelbagai bahasa lain, baik dari bahasa  daerah maupun dari bahasa asing seperti  Sansekerta,   Arab, Portugis,  Belanda, atau Inggris.
Berdasarkan taraf integrasinya, unsur pinjaman dalam bahasa Indonesia  dapat dibagi atas dua golongan besar.
  • Pertama, Unsur pinjaman yang belum sepenuhnya terserap dalam bahasa Indonesia, seperti reshuffle, shuttle cock. Unsur-unsur ini dipakai dalam konteks bahasa Indonesia, tetapi pengucapannya masih menbikuti cara asing.
  • Kedua, Unsur pinjaman yang pengucapan dan penulisannya disesuaikan dengan kaidah bahasa indonesia. Dalam hal ini diusahakan agar ejaannya hanya diubah seperlunya sehingga bentuk Indonesia nya masih dapat dibandingkan dengan bentuk asalnya.
Bahasa Indonesia telah menyerap berbagai unsur dari bahasa lain, baik bahasa daerah maupun dari bahasa asing Sansekerta , Arab, Portugis, Belanda, Inggris, dan bahasa asing lain.

Berdasarkan cara masuknya, unsur pinjaman dalam bahasa Indonesia dibagi menjadi dua golongan, yaitu (1) unsur asing yang belum sepenuhnya terserap ke dalam bahasa Indonesia dan (2) unsur asing yang pengucapan dan penulisannya disesuaikan dengan kaidah bahasa Indonesia.

Untuk keperluan itu telah diusahakan ejjaan asing hanya diubah seperlunya sehingga bentuk Indonesia masih dapat dibandingkan dengan bentuk asalnya. Di dalam Pedoman Umum  Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan dicantumkan aturan penyesuaian itu. Dapat ditambahkan bahwa hal ini terutama dikenakan kepada kata dan istilah yang baru masuk ke dalam bahasa Indonesia, serapan lama yang sudah dianggap umum tidak selalu harus mengikuti aturan penyesuaian tadi.

Berikut ini contoh unsur serapan itu.
  • Baku Tidak Baku
    • apotek     : apotik
    • atlet         : atlit
    • atmosfer  : atmosfir
    • aktivitas   : aktifitas
Dalam perkembangannya, bahasa Indonesia menyerap unsur dari berbagai bahasa lain, baik dari bahasa daerah (lokal) maupun bahasa asing, seperti Sansekerta, Arab, Portugis, dan Belanda.
3.1 Macam Unsur dan Kata Serapan Bahasa Asing
     Berdasarkan taraf integrasinya, unsur serapan dalam bahasa Indonesia dapat dibagi 3 golongan besar, yaitu :
  1. Unsur pinjaman yang belum sepenuhnya ter serap ke dalam bahasa Indonesia
    unsur pinjaman ini dapat dipakai dalam konteks bahsa Indonesia, tetapi pengucapannya masih mengikuti cara asing.
contoh : reshuffle, sinuttle cock, real estate, dan sebagainya.
  1. Unsur pinjaman yang pengucapan dan penulisannya disesuaikan dengan kaidah bahasa Indonesia
Diusahakan agar ejaannya hanya diubah seperlunya, sehingga dapat dibandingkan dengan bentuk aslanya.
  1. Unsur yang sudah lama terserap dalam bahasa Indonesia tidak perlu lagi diubah ejaannya
contoh : otonomi, dongkrak, paham, aki, dan sebagainya.

Kaidah Penyesuaian Ejaan Unsur Bahasa Asing 
Berikut ini kaidah penyesuaian ejaan unsur serapan dari bahasa asing ke dalam bahasa Indonesia :

1. -al, eel, -aal (Belanda) menjadi -al, contoh :
  • national menjadi nasional
  • rationeel, rational menjadi rasional
  • normaal, normal menjadi normal
2.(Sansekerta) menjadi s- contoh :
  • cabda menjadi sabda
  • castra menjadi sastra
3.oe- ( Yunani) menjadi e- contoh :
  • oestrogen menjadi estrogen
  • oenology menjadi enologi
 4.kh- (Arab)  tetap kh- contoh :
  • khusus tetap menjadi khusus
  • akhir  tetap menjadi akhir
5.oo (Inggris) menjadi u contoh :
  • cartoon menjadi kartun
  • proof menjadi pruf

3.2 Pengaruh Bahasa Asing  terhadap  Bahasa Indonesia

Pengaruh Bahasa Sansekerta
Batu tulis di Ciaruteum Bogor, prasasti Raja Purnawarman dari Kerajaan Tarumanegara bertuliskan huruf Pallawa atau aksara Devanegari, bahasa Sansekerta, bukti sejarah bahwa bahasa Sansekerta telah digunakan oleh kerajaan-kerajaan Hindu di Pulau Jawa sejak abad ke-4 Masehi, bahasa yang datang  dari dataran India itu telah dikenal nenek moyang kita, yang sejak itu sampai sekarang kosakata bahasa Sansekerta itu banyak memperkaya perbendaharaan kosakata bahasa Indonesia. Menurut KUBI ( Kamus Umum Bahasa Indonesia) yang disusun oleh  Prof. Dr.J.S. Badudu dan Prof. Moh. Zain :
  1. acara, anugrah
  2. agama, angsa
  3. bahana, bangsa
  4. bahari, berita
Bahasa Sansekerta banyak digunakan sebagai motto atau slogan organisasi angkatan atau perkumpulan sebagai symbol dari jiwa organisasi tersebut, kita temukan pada :

Moto Negara Kesatuan  Republik Indonesia, " Bhineka Tunggal Ika " beraneka ragam   tapi satu, meskipun  terdiri atas bermacam-macam suku bangsa tetapi tetap satu bangsa, satu Negara, satu bahasa Insonesia.

Semboyan   Angkatan Darat Republik Indonesia, " Kartika Eka  Paksa", bintang pemaku persatuan. Kewibawaan dan kejayaan cemerlang yang memperkokoh kesatuan, ketahanan.

Semboyan Angkatan Laut Republik Indonesia, " Jalesveva Jayamahe", dilaut sangat jaya. Kita memiliki kekuatan guna mencapai kejayaan dilaut kita yang sangat luas.

Semboyan Angkatan Udara Republik  Indonesia, " Swabuwana Paksa ", Kekuatan yang ampuh demi kejayaan bumi dan udara kita.


Pengaruh Bahasa-bahasa Eropa
Bangsa-bangsa di dunia  Eropa sejak zaman prasejarah, masa  sebelum Masehi telah dikenal sebagai bangsa-bangsa-bangsa yang memiliki peradaban yang telah maju, bangsa Romawi, bangsa Yunani, bangsa Jerman dengan  ras  Arya, bangsa Inggris, Prancis, Portugis,, Belanda, Norwegia, Rusia, pada masa itu telah membinakembangkan Negara mereka, telah berinisiatif untuk memperluas wilayah Negara kekuasaannya, bermaksud membuat koloni-koloni di luar benua   Eropa.

Data sejarah menyatakan, pada abad pertengahan bangsa-bangsa Eropa dengan pelaut-pelaut yang "ulung" tercatat nama-nama : Magelhaeus, Marco Pollo, Christopher Colombus, Bartholomeus Diaz, Vasco da Gama, Abel Jasman, mengadakan pelayaran mencari dunia baru,  yang kearah barat  , Christopher Colombus, yang menemukan benua Amerika, yang ke arah Timur " Trip to Orient " berlayar dari  Eropa melalui Capetown, di ujung benua Afrika (pada waktu itu belum ada terusan  Suez) terus ke pantai Timur Benua  Afrika melewati Madagaskar  terus ke India, akhirnya sampai ke kepualauan kita, bahkan ke sebelah Timur sampai ke Australia, ke Selandia Baru.

Para pelaut : Bartholomeus Diaz, orang Portugis, sampai ke kepulauan Nusantara pada tahun 1486. Sejak itu berdatanganlah bangsa-bangsa Eropa ke tanah air kita yang tentu membawa pengaruh budaya, gaya hidup dan yang paling  cepat pengaruh penambahan  khazabah perbendaharaan kata.



Berikut ini pengayaan kosakata  dari berbagai bahasa Eropa, diantaranya :
  • Dari Bahasa Portugis
Kebanyakan kata-kata yang berhubungan dengan kapal, seperti : bendera, nahkoda, jendela, kemeja, dermaga, pelana, celana,  sekoci, kelasi, kemudi, algojo, sepatu, bulletin, gereja, sepeda, serana.
  • Dari bahasa Belanda
Bangsa Eropa yang datang kemudian menjadikan tanah air Kepulauan Nusantara sebagai koloni. Sejak tahun 1596 mendirikan Batavia sejak Gubernur Jenderal pertama Piether Both, kemudian  penggantian Yan Piether Zoen Coen tanah air ini Belanda di wilayahnya  disebut Hindia-Belanda selama  labih dari 3,5 abad (350 Tahun).
Ikhwal bahasa Belanda " Holland Spreaken " pemakaiannya sangat dominan, dan sejarah mencatat bahwa : " Bahasa Belanda digunakan dikalangan pemerintah " Goverment " sebagai bahasa resmi.

Diajarkan menjadi pengajaran utama  disetiap jejang sekolah, mulai :
    • HIS ( Holland Inianche Skool ) ;
    • MULO ( Setingkat SMP )
    • AMS ( Setingkat  SMA )
    • HIK (Sekolah Guru setingkat SGA )
    • STOVIA ( Sekolah Tinggi Kedokteran di Jakarta, yang lulusannya  antara lain  Dr.Soetomo, Dr.Wahidin )
Disyaratkan mahir berbahasa Belanda ketika melamar pekerjaan, terlebih-lebih untuk menjadi pejabat atau staf pemerintahan menjadi " amtenaren " dalam bahasa Sunda " jenenng jadi menak ". Digunakan oleh kaum intelektual, para cendikiawan, kaum pelajar dalam berkomunikasi sehari-hari.Oleh karena itu, pengaruh bahasa Indonesia sejak 28 Oktober 1928, terutama penambahan perbendaharaan kosakata sangat tampak.

Berikut ini daptar kosa kata asal bahasa Belanda :
  1. Aktif
  2. Biokot
  3. Carter
  • Dari Bahasa Latin
Bahasa Latin sebuah bahasa Eropa yang sudah " mati " yang bukan sebuah " lingua franca " yang kosakatanya bantak dipungut digunakan dalam istilah iptek, sains, pengetahuan social dan disiplin-disiplin ilmu lain.
Berikut ini kosa kata asal bahasa Latin yang dipergunakan dan memperkaya khazabah kosakata bahasa Indonesia :
    • Agitasi
    • Akta
  • Dari Bahasa  Yunani
Bahasa dibenua Eropaaaa yang ikut memprkaya perbendaharaan kosakata bahasa Indonesia adalah bahasa Yunani.
Berikut ini kosakata asal bahasa Yunani dipergunakan dalam bahasa Indonesia, diantaranya dari :
    • Ekonomi
    • Farmasi
  • Dari Bahasa-bahasa Asia
Pergaulan antarbangsa sesama orang Asia, berpengaruh terhadap saling meminjam kosakata, saling memperkaya perbendaharaan kosakata bahasa-bahasa asing.
Kosakata bahasa Indonesia diperkaya oleh bahasa-bahasa dibenua Asia, diantaranya dari :
    • Abad
    • Ajal
    • Akhirat
    • Alim
    • Awal
    • Ziarah
Unsur serapan, kata pungut dari bahasa Arab mengalami proses transliterasi, alihaksara dari huruf Hijaiyah ke huruf latin bahasa Indonesia, diantaranya penambahan konsonan jajar dua buah konsonan menjadi satu fonem, seperti kh dan sy. 
  1. kh pada khusus, khidmat, akhirat, khtulistiwa, khwatir, khisliysk, ikhsan. khotbah.
  2. sy pada kata syarat, syahadat, syahwat, syahbandar, syair, syukur, syareat, asyik, isyarat, masyarakat, musyawarah.
Sampai sekarang ini, baru kh dan sy yang diresmikan ejaan bahasa Indonesia yang disempurnakan.
  • Dari Bahasa Parsi
Dimensi sejarah, penyebaran Islam ketanah air, melalui atau dibawa oleh saudagar Parsi, maka tidaklah mengherankan, jika kosakata bahasa parsi turut memperkaya perbendaharaan bahasa Indonesia sebagai bahasa kedua  di Republik kita tercinta ini.
Beberapa kata yang dipungut dari bahasa Parsi, menurut KUBI (Kamus Umum Bahasa Indonesia) adalah kata dastar, dewan, sanubari, permadani, mat, nafiri.
  • Dari Bahasa Cina
Cina terkenal memiliki kebudayaan yang tinggi, yang paling tua, terkenal juga karena jumlah populasi penduduk yang paling banyak di Asia dan banyak antara mereka yang menjadi imigran, meninggalkan tanah kelahiran mereka, pergi merantau, mencari kehidupan ke luar Cina, pergi seantero dunia. Bangsa Cina memiliki keahlian berdagang, mereka berdagang apa saja. Maka pergaulan antarbangsa melalui perdagangan saling mempengaruhi kosakata.
Beberapa kosakata yang berasal dari Cina yang dimuat pada KUBI, anglo, cap, cawan, cealat, encim, takoak, taoge, gowpe, cepe,ceban.

3.3 Proses Adaptasi Unsur Serapan
  1. Dari bahasa Sanskerta
    • negri menjadi negeri
    • mentri menjadi menteri
    • putri menjadi puteri
  2.  Dari bahasa Inggris atau Belanda
    • Proses adaptasi " Transliterasi " / alih aksara pengubah fonem
      1. c menjadi k
      • cubic menjadi kubik
      • critic menjadi kritik
2. ph menjadi f
      • phisic menjadi fisik
      • Photo menjadi foto
      • philosofis menjadi filosofis
    • Proses adaptasi pengubah akhiran~teit,~tie (Bld);~tion, ~ty (Ing) menjadi ~tas /~si
      • faculty menjadi fakultas
      • university menjadi universitas
      • aktivity menjadi aktivitas
    • Proses adaptasi monotfongisasi
1. Penghilangan " kluster " / konsonan jajar di akhir, di tengah, di awal
      • post manjadi pos
      • departement menjadi departemen
      • export menjadi ekspor






BAB III 
PENUTUP

4.1.  Kesimpulan
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa Tata  Cara penulisan Kata dan Penulisan Unsur Serapan memiliki kajian yang baik dan terperinci secara singkat dan jelas serta membantu kita dalam memahami dan mengimplementasikan aturan  EYD yang  telah ditetapkan Pemerintah dalam proses pembelajaran khususnya dalam hal penulisan sebuah kata dan unsur serapan.

4.2. Saran
Sebagai warga Negara Indonesia, seharusnya dan sudah sepantasnya kita mengikuti aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah. Dan juga kita sebagai zoon politicon, bahasa  adalah pemersatu kita, oleh karena itu, mari kita lestarikan bahasa Indonesia dengan tidak menhilangkan dan bahkan merusak  aturan-aturan yang ada di dalamnya.







DAFTAR PUSTAKA

A, Alek. H. P. 2010. Bahasa Indonesia Untuk Perguruan Tinggi.Jakarta : Penerbit  Erlangga
Depdikbud. 1975. Pedoman Umum Ejaan Yang Disempurnakan. Jakarta : Balai Pustaka
http://ritonga-simangambat.blogspot.com/2010/11/makalah-penulisan-kata-dan-unsur.html












KATA PENGANTAR


            Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah swt., karena berkat rahmat, inayah dan izin-Nyalah penulis dapat menyelesaikan makalah ini. Shalawat serta salam semoga tercurah kepada Nabi Muhammad saw
            Dalam penulisan Bahasa Indonesia kita memerlukan struktur tulisan, intonasi, serta jeda yang diamati sewaktu pembacaan. Maka penulis menyusun makalah mengenai Penulisan Kata dan Unsur Serapan yang tentunya akan membantu kita dalam memahami suatu tulisan dan arti kalimat yang baik.
Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada Dosen Bahasa Indonesia yang telah memberikan tugas ini, sehingga penulis mendapatkan pengetahuan yang lebih luas. Penulis berharap semua pihak dapat memaklumi segala kekurangan yang ada. Mudah-mudahan makalah ini bermanfaat dan menjadi pendorong bagi kita semua untuk meningkatkan prestasi dimasa sekarang dan dimasa yang akan datang.



Sukabumi,     Oktober 2011

Penulis


DAFTAR ISI

 

KATA PENGANTAR..................................................................................... i

DAFTAR ISI................................................................................................... ii

 

BAB I  PENDAHULUAN.............................................................................. 1
1.1 Latar  Belakang Masalah............................................................................ 1
1.2 Identifikasi Masalah................................................................................... 1
1.3 Pembatasan Masalah................................................................................... 1
1.4 Perumusan Masalah.................................................................................... 1
1.5 Tujuan dan Manfaat Makalah..................................................................... 1

BAB II PEMBAHASAN................................................................................ 3
I. PENULISAN KATA................................................................................... 3
2.1. Kata Dasar................................................................................................. 3
2.2 Kata Turunan.............................................................................................. 3
2.3 Kata Ulang................................................................................................. 4
2.4. Gabungan Kata.......................................................................................... 4
2.5. Kata Ganti ku, kau, mu, dan nya............................................................... 4
2.6 Kata depan di, ke,dan dari......................................................................... 4
2.7 Kata si dan sang......................................................................................... 5
2.8 Partikel........................................................................................................ 5
2.9 Singakatan dan Akronim............................................................................ 6
2.10 Angka dan Lambang Bilangan................................................................. 7
II. PENULISAN UNSUR SERAPAN........................................................... 9
3.1 Macam Unsur dan Kata Serapan Bahasa Asing......................................... 10
3.2 Pengaruh Bahasa Asing  terhadap  Bahasa Indonesia................................ 10

BAB III  PENUTUP........................................................................................ 15
4.1.  Kesimpulan............................................................................................... 15
4.2. Saran.......................................................................................................... 15

 

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................... 16

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar